Home Internet Pengertian Jejak Digital, Jenis-Jenis, Contoh, dan Cara Menghapusnya

Pengertian Jejak Digital, Jenis-Jenis, Contoh, dan Cara Menghapusnya

297

Setiap pengguna internet wajib memahami pengertian jejak digital, jenis-jenis, contoh, dan cara menghapus atau melindunginya. Rekam jejak online ini terkait reputasi dan keamanan data pribadi.

Pengertian Jejak Digital, Jenis-Jenis, dan Cara Menghapusnya

Aktivitas kita di internet terekam dan tersimpan dalam data yang disebut “jejak digital”. Pesan-pesan kita dalam komunikasi online atau komunikasi digital sulit dihapus.

Karenanya, “Waspada Rekam Jejak Digital Kita di Internet!” tulis laman Kominfo mengingatkan. Setiap pengguna internet –secara sadar ataupun tidak sadar– meninggalkan jejak digital atau “track record online”.

Unggahan foto, aktivitas berbagi pesan, mengunjungi laman situs web, unggahan konten, atau meninggalkan komentar, mengisi data pribadi, internet banking, dan masih banyak lainnya merupakan jejak digital. Data-data itu akan tersimpan secara “abadi” di internet.

Jejak digital berisi informasi data pribadi pengguna dan sangat rawan disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Jejak digital juga bisa dijadikan referensi bagi lembaga atau perusahaan untuk promosi dan rekrutmen. Apa itu jejak digital dan bagaimana merawatnya?

Pengertian Jejak Digital

Jejak digital adalah data yang kita simpan dan tinggalkan setelah menggunakan internet.

Dalam bahasa Inggris, rekam jejak digital disebut digital footprint – terkadang disebut pula bayangan digital (digital shadow) atau jejak elektronik (electronic footprint).

Jejak data yang kita tinggalkan saat menggunakan internet mencakup situs web yang kita kunjungi, email yang kita kirim, postingan di media sosial, komentar dan like, dan banyak lagi.

Jejak digital dapat digunakan untuk melacak aktivitas dan perangkat online seseorang. Pengguna internet membuat jejak digital mereka baik secara aktif maupun pasif.

Jadi, setiap kali kita menggunakan internet, kita meninggalkan jejak informasi yang dikenal sebagai jejak digital ini.

Jejak digital tumbuh dalam banyak cara – misalnya, memposting di media sosial, berlangganan buletin, meninggalkan ulasan online, atau berbelanja online.

Terkadang, tanpa disadari, kita berkontribusi pada jejak digital kita. Misalnya, situs web dapat melacak aktivitas kita dengan memasang cookie di perangkat komputer dan aplikasi dapat menyusun data kita tanpa kita sadari.

Jejak digital juga berarti reputasi kita di dunia maya. Kita bisa membangun rekam jejak digital yang baik melalui proses yang disebut “online reputation management” atau manajemen reputasi online.

Jejak Digital Footprint

Jika Anda memiliki ID email, akun media sosial, atau pernah melakukan pembelian online, Anda memiliki jejak digital.

Dengan setiap aktivitas online, Anda meninggalkan jejak data. Menurut Pusat Perlindungan Infrastruktur Nasional (CPNI), jejak digital adalah data yang tertinggal setiap kali seseorang menggunakan layanan digital, atau ketika informasi tentang orang tersebut dipublikasikan ke forum digital, seperti jejaring sosial.

Jejak digital Anda tidak hanya digunakan oleh perusahaan untuk menampilkan iklan bertarget kepada Anda, tetapi juga dapat dimanfaatkan oleh penyerang untuk mendapatkan informasi tentang Anda atau organisasi Anda untuk melakukan serangan dunia maya yang ditargetkan seperti phishing, pencurian identitas, tailgating, dan banyak lagi.

Organisasi juga memiliki jejak digital. Ini termasuk akun media sosial resmi, domain, detail akun pengguna, sebutan PR, postingan karyawan, dokumen kerja internal, dan sebagainya.

Jenis-Jenis Jejak Digital

Ada dua jenis jejak digital, yaitu aktif dan pasif.

1. Jejak digital aktif

Jejak digital aktif adalah saat pengguna dengan sengaja berbagi informasi tentang diri mereka sendiri – misalnya, melalui posting atau berpartisipasi di situs jejaring sosial atau forum online.

Jika pengguna masuk ke situs web melalui nama pengguna atau profil terdaftar, postingan apa pun yang mereka buat merupakan bagian dari jejak digital aktif mereka.

Aktivitas lain yang berkontribusi pada jejak digital aktif termasuk mengisi formulir online atau setuju untuk menerima cookie di browser Anda.

2. Jejak digital pasif

Jejak digital pasif dibuat ketika informasi dikumpulkan tentang pengguna tanpa mereka sadari bahwa ini sedang terjadi.

Misalnya, ini terjadi ketika situs web mengumpulkan informasi tentang berapa kali pengguna mengunjungi, dari mana mereka berasal, dan alamat IP mereka.

Ini adalah proses tersembunyi, yang mungkin tidak disadari oleh pengguna.

Contoh lain dari jejak kaki pasif termasuk situs jejaring sosial dan pengiklan yang menggunakan suka, bagikan, dan komentar Anda untuk membuat profil Anda dan menargetkan Anda dengan konten tertentu.

Bara Juga:  Pengertian Internet

Mengapa jejak digital penting?

Jejak digital penting karena:

1. Permanen

Jejak digital relatif permanen, dan setelah data bersifat publik – atau bahkan semi-publik, seperti yang mungkin terjadi pada kiriman Facebook – pemilik memiliki sedikit kendali atas bagaimana orang lain akan menggunakannya.

2. Menentukan reputasi

Jejak digital dapat menentukan reputasi digital seseorang, yang kini dianggap sama pentingnya dengan reputasi offline mereka.

Pengusaha dapat memeriksa jejak digital karyawan potensial mereka, terutama media sosial mereka, sebelum membuat keputusan perekrutan. Perguruan tinggi dan universitas dapat memeriksa jejak digital calon siswa mereka sebelum menerimanya juga.

Kata-kata dan foto yang Anda posting secara online dapat disalahartikan atau diubah, menyebabkan pelanggaran yang tidak disengaja.

Konten yang ditujukan untuk grup pribadi dapat menyebar ke kalangan yang lebih luas, berpotensi merusak hubungan dan pertemanan.

3. Korban kejahatan siber

Penjahat dunia maya dapat mengeksploitasi jejak digital Anda – menggunakannya untuk tujuan seperti phishing untuk akses akun atau membuat identitas palsu berdasarkan data Anda.

Untuk alasan ini, ada baiknya mempertimbangkan apa yang dikatakan jejak digital Anda tentang Anda. Banyak orang mencoba mengelola jejak digital mereka dengan berhati-hati tentang aktivitas online mereka untuk mengontrol data yang dapat dikumpulkan sejak awal.

Contoh jejak digital

Pengguna internet dapat memiliki ratusan item yang merupakan bagian dari jejak digital mereka. Beberapa cara yang dilakukan pengguna untuk menambah jejak digital mereka meliputi:

1. Belanja online

  • Melakukan pembelian dari situs web e-niaga
  • Mendaftar untuk kupon atau membuat akun
  • Mengunduh dan menggunakan aplikasi belanja
  • Mendaftar untuk buletin merek

2. Perbankan online

  • Menggunakan aplikasi mobile banking
  • Membeli atau menjual saham
  • Berlangganan publikasi keuangan dan blog
  • Membuka rekening kartu kredit

3. Media sosial

  • Menggunakan media sosial di komputer atau perangkat Anda
  • Masuk ke situs web lain menggunakan kredensial media sosial Anda
  • Terhubung dengan teman dan kontak
  • Berbagi informasi, data, dan foto dengan koneksi Anda
  • Bergabung dengan situs atau aplikasi kencan

4. Membaca berita online

  • Berlangganan ke sumber berita online
  • Melihat artikel di aplikasi berita
  • Mendaftar untuk buletin publikasi
  • Memposting ulang artikel dan informasi yang Anda baca

Hampir semua aktivitas online dapat berkontribusi pada jejak digital Anda.

Cara mellindungi jejak digital

Karena perusahaan, perguruan tinggi, dan lainnya dapat mencari identitas online Anda, sebaiknya perhatikan jejak digital Anda.

Berikut adalah beberapa tip untuk melindungi data pribadi Anda dan mengelola reputasi online Anda.

1. Gunakan mesin pencari untuk memeriksa jejak digital Anda

Masukkan nama Anda ke mesin pencari. Sertakan nama depan dan belakang Anda dan variasi ejaan apa pun. Jika Anda telah mengubah nama Anda, cari nama saat ini dan sebelumnya.

Meninjau hasil mesin pencari akan memberi Anda gambaran tentang informasi apa tentang Anda yang tersedia untuk umum.

Jika ada hasil yang menunjukkan Anda negatif, Anda dapat menghubungi administrator situs untuk mengetahui apakah mereka dapat menghapusnya.

Menyiapkan Google Alerts adalah salah satu cara untuk mengawasi nama Anda.

2. Kurangi jumlah sumber informasi yang menyebut Anda

Misalnya, situs web real estat dan whitepages.com mungkin memiliki lebih banyak informasi tentang Anda daripada yang Anda inginkan.

Situs-situs ini seringkali dapat menyertakan informasi pribadi seperti nomor telepon, alamat, dan usia Anda. Jika Anda merasa tidak nyaman dengan ini, Anda dapat menghubungi situs web dan meminta agar informasi tersebut dihapus.

3. Batasi jumlah data yang Anda bagikan

Setiap kali Anda memberikan informasi pribadi Anda ke suatu organisasi, Anda memperluas jejak digital Anda.

Anda juga meningkatkan kemungkinan bahwa salah satu organisasi yang menyimpan data Anda akan menyalahgunakan atau mengalami pelanggaran, menempatkan data Anda di tangan yang salah.

Jadi, sebelum Anda mengirimkan formulir itu, pertimbangkan apakah itu layak. Apakah ada cara lain untuk mendapatkan informasi atau layanan tersebut tanpa membagikan data Anda?

4. Periksa kembali pengaturan privasi Anda

Bara Juga:  Pengertian Platform Digital dan Contohnya

Pengaturan privasi di media sosial memungkinkan Anda mengontrol siapa yang melihat postingan Anda. Tinjau pengaturan ini dan pastikan diatur ke tingkat yang nyaman bagi Anda.

Misalnya, Facebook memungkinkan Anda membatasi kiriman ke teman dan membuat daftar khusus orang yang dapat melihat kiriman tertentu. Namun, perlu diingat bahwa pengaturan privasi hanya melindungi Anda di situs media sosial yang relevan.

5. Hindari berbagi berlebihan di media sosial

Media sosial memudahkan untuk terhubung dengan orang lain tetapi juga dapat membuat berbagi menjadi mudah. Pikirkan dua kali sebelum mengungkapkan lokasi atau rencana perjalanan Anda, atau informasi pribadi lainnya.

Hindari mengungkapkan nomor telepon atau alamat email Anda di bio media sosial Anda. Sebaiknya hindari ‘menyukai’ bank Anda sendiri, penyedia layanan kesehatan, apotek, dll. – karena ini dapat mengarahkan penjahat dunia maya ke akun penting Anda.

6. Hindari situs web yang tidak aman

Pastikan Anda bertransaksi dengan situs web yang aman – URL harus dimulai dengan https:// daripada http:// – “s” adalah singkatan dari “secure” (aman) dan menunjukkan bahwa situs tersebut memiliki sertifikat keamanan.

Seharusnya juga ada ikon gembok di sebelah kiri bilah alamat. Jangan pernah membagikan informasi rahasia apa pun di situs yang tidak aman, terutama detail pembayaran.

7. Hindari mengungkapkan data pribadi di Wi-Fi publik

Jaringan Wi-Fi publik pada dasarnya kurang aman daripada jaringan pribadi Anda karena Anda tidak tahu siapa yang mengaturnya atau siapa lagi yang mungkin menonton.

Hindari mengirim informasi pribadi saat menggunakan jaringan Wi-Fi publik.

8. Hapus akun lama

Salah satu cara untuk mengurangi jejak digital Anda adalah dengan menghapus akun lama – misalnya, profil media sosial yang tidak lagi Anda gunakan atau langganan buletin yang tidak lagi Anda baca.

Menyingkirkan akun yang tidak aktif meminimalkan paparan Anda terhadap potensi pelanggaran data.

9. Buat kata sandi yang kuat

Kata sandi (password) yang kuat akan membantu Anda menjaga keamanan internet. Kata sandi yang kuat panjang – terdiri dari setidaknya 12 karakter dan idealnya lebih – dan berisi campuran huruf besar dan kecil ditambah simbol dan angka.

Semakin kompleks dan melibatkan kata sandi Anda, semakin sulit untuk dipecahkan. Menggunakan pengelola kata sandi akan membantu membuat, menyimpan, dan mengelola semua kata sandi Anda dalam satu akun online yang aman.

Jaga kerahasiaan kata sandi Anda – hindari membaginya dengan orang lain atau menuliskannya. Cobalah untuk menghindari penggunaan kata sandi yang sama untuk semua akun Anda, dan ingatlah untuk mengubahnya secara teratur.

10. Awasi catatan medis Anda

Latih kebersihan data yang baik dengan meninjau catatan medis Anda secara berkala. Pencuri identitas menargetkan informasi medis dan kesehatan serta data keuangan.

Ketika penjahat menggunakan informasi pribadi Anda untuk mendapatkan perawatan medis atas nama Anda, catatan kesehatan mereka dapat terkait dengan catatan kesehatan Anda.

11. Jangan masuk dengan Facebook

Masuk ke situs web dan aplikasi menggunakan Facebook itu mudah. Namun, setiap kali Anda masuk ke situs web pihak ketiga menggunakan kredensial Facebook Anda, Anda memberikan izin kepada perusahaan tersebut untuk menambang data pengguna Facebook Anda – berpotensi membahayakan informasi pribadi Anda.

12. Selalu perbarui perangkat lunak

Perangkat lunak yang kedaluwarsa dapat menampung banyak jejak digital. Tanpa pembaruan terkini, penjahat dunia maya dapat memperoleh akses ke informasi ini.

Penjahat dunia maya dapat dengan mudah mengakses perangkat dan data korban dengan mengeksploitasi kerentanan dalam perangkat lunak.

Anda bisa membantup cegah hal ini dengan selalu memperbarui perangkat lunak Anda. Perangkat lunak yang lebih lama bisa lebih rentan terhadap serangan peretas.

13. Tinjau penggunaan seluler Anda

Tetapkan kode sandi untuk perangkat seluler Anda agar tidak dapat diakses oleh orang lain jika Anda kehilangannya. Saat memasang aplikasi, baca perjanjian pengguna.

Banyak aplikasi mengungkapkan jenis informasi yang mereka kumpulkan dan kegunaannya. Aplikasi ini dapat menambang data pribadi seperti email, lokasi, dan aktivitas online Anda.

Pastikan Anda merasa nyaman dengan informasi yang dibagikan sebelum menggunakan aplikasi.

Bara Juga:  Pengertian Komunikasi Digital, Contoh, dan Peluang Karier

14. Berpikirlah sebelum Anda memposting

Apa yang Anda posting atau katakan secara online mengirimkan pesan tentang siapa Anda, seperti halnya apa yang diungkapkan orang lain tentang Anda.

Aspek jejak digital Anda, seperti foto yang diunggah, komentar blog, video YouTube, dan kiriman Facebook, mungkin tidak menggambarkan cara Anda ingin dilihat.

Ciptakan jejak digital yang positif dengan memposting hanya hal-hal yang berkontribusi pada citra Anda yang ingin dilihat orang lain.

15. Bertindak cepat setelah pelanggaran

Jika Anda menduga data Anda mungkin telah disusupi dalam pelanggaran, segera ambil tindakan. Jika terjadi kerugian finansial, hubungi bank atau penyedia kartu kredit Anda untuk melaporkan pelanggaran tersebut.

Ubah kata sandi apa pun yang mungkin telah terungkap. Jika itu adalah kata sandi yang Anda gunakan untuk akun lain, perbarui semuanya.

16. Gunakan VPN

Menggunakan jaringan pribadi virtual atau Virtual Private Network (VPN) dapat membantu melindungi jejak digital Anda. Ini karena VPN menutupi alamat IP Anda yang membuat tindakan online Anda hampir tidak dapat dilacak.

Ini melindungi privasi Anda secara online dan dapat mencegah situs web memasang cookie yang melacak riwayat penjelajahan internet Anda.

17. Memakai Incognito

Gunakan Inconito Windoes di browser. Mode ini memungkinkan aplikasi untuk tidak merekam halaman yang Anda kunjungi, termasuk keyword-keyword yang digunakan. Namun, bukan berarti tidak bisa terlacak sama sekali.

Sebagai contoh, saat masuk ke web Facebook dengan mode ini, jaringan media sosial ini masih tetap merekam aktivitas. Untuk menutupi ISP, Anda bisa menggunakan VPN.

18. Hapus Semua Cookie

Selain itu, bisa juga dengan menghapus seluruh cookie. Dengan begitu tidak akan ada lagi situs yang bisa dilacak.

Cara ini bisa dilakukan pada semua browser, dari Chrome hingga Firefox. Ada juga tools pihak ketiga seperti Advanced System Optimizer untuk menghapus cookie dari semua browser sekaligus.

19. Membatasi Pelacakan dari Aplikasi

Setiap aplikasi punya pendekatan yang sedikit berbeda untuk mencatat aktivitas penggunanya dan beberapa dari mereka membiarkan pengguna untuk nyaman menggunakan Incognito. Aplikasi lain akan berhenti melacak pengguna apabila pengguna memintanya.

Langkah awal yang harus dilakukan adalah memeriksa pengaturan guna menghentikan pelacakan. Jika tidak menemukan menu ini, maka harus menghapusnya secara manual. Cara ini beragam bergantung pada sistem operasi yang digunakan.

20. Hapus Riwayat Pencarian

Banyak aplikasi seluler yang menyimpan data penggunanya baik secara lokal maupun cloud. Dengan begitu bisa menyinkronkan informasi Anda ke perangkat lain.

Artinya untuk menghapus log pencarian dari ponsel Anda, harus menghapus catatan di berbagai platform. Misalnya saja akun Google akan menyimpan riwayat pencarian dari ponsel Android Anda. Untuk menghapusnya, Anda harus mengaksesnya dari web. Buka browser dan buka halaman riwayat aktifitas Google, lalu hapus.

Untuk menghapus jejak digital, cara terakhir adalah dengan menggunakan layanan seperti DeleteMe atau Deseat.me. Keduanya bisa membantu membersihkan jejak digital yang ditinggalkan di internet.

21. Akun Berbeda

Gunakan akun berbeda untuk berbagai keperluan, pekerjaan, pendidikan, dan berbelanja.

Buat email sekunder! Jangan tautkan informasi sensitif apa pun ke email ini, gunakan hanya untuk milis, langganan buletin, membuat akun online, dll.

Ini akan memastikan bahwa alamat utama Anda yang mungkin ditautkan ke rekening bank, dan/atau catatan pemerintah dan medis Anda, tetap aman jika terjadi pelanggaran.

22. Cek Deep & Dark Web

Untuk lembaga atau perusahaan, telusuri situs web Deep dan Dark Web. Penyerang sering menggunakan website Deep dan Dark Web untuk berbagi kredensial yang dicuri atau informasi sensitif tentang organisasi untuk merencanakan serangan dunia maya.

Tim Keamanan Anda harus menyelidiki deep/dark web untuk penyebutan yang mencurigakan tentang organisasi Anda.

Demikian pengertian jejak digital, jenis-jenisnya, contohnya, dan cara melindungi data pribadi kita di internet.

Ingat apa yang sudah kita bagikan di internet akan tetap tinggal disana meskipun sudah kamu hapus, karena jejak digital tidak akan bisa benar-benar hilang meskipun sudah dihapus. (Sumber: Kaspersky, CNBC, Security HQ).*

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here