Home Jurnalistik Sejarah Clickbait, Umpan Klik yang Kini ‘Trending’ di Media Online

Sejarah Clickbait, Umpan Klik yang Kini ‘Trending’ di Media Online

189

Clickbait adalah praktik terbaru jurnalisme kuning di industri media masa atau pers. Berikut sejarah clickbait atau umpan klik dalam jurnalistik.

Sejarah Clickbait, Umpan Klik yang Kini 'Trending' di Media OnlineKita, pembaca media online atau situs berita, sering dibuat jengkel oleh judul-judul berita yang tidak sesuai dengan isinya.

Kita sering “tertipu” setelah mengelik sebuah link judul berita. Selain isinya yang tidak sesuai dengan judul, konten beritanya juga ada di beberapa halaman (multipage) “Halaman Selanjutnya”.

Era media online atau jurnalistik online memang menjadi era jurnalisme umpan klik (clickbait journalism). “Umpan klik mengubah wajah jurnalisme online,” tulis BBC.

Sisi Gelap Jurnalisme

Clickbait atau “umpan klik” merupakan bagian sisi gelap jurnalistik. Jurnalisme umpan klik juga seni komunikasi wartawan atau media massa dengan tujuan utama trafik dan akhirnya uang.

Wartawan atau media –dalam hal ini media online atau situs berita– “terpaksa” mempraktikkan jurnalisme umpan klik demi bertahan di era digital yang banjir informasi dan kompetisi yang sangat ketat.

Umpan klik bukan monopoli media siber atau website berita. Iklan digital dan Youtuber juga sering mempraktikkan clickbait. Judul sensasional dan “menggoda” bermunculan di iklan dan kanal Youtube.

“Sederhananya, judul umpan klik atau clickbait adalah judul yang menggoda pembaca untuk mengklik link ke berita. Tapi istilah “clickbait” itu digunakan secara merendahkan untuk menggambarkan berita utama yang sensasional, berubah menjadi iklan atau hanya menyesatkan,” tulis BBC.

Intinya, umpan klik merupakan praktik buruk jurnalisme. Orientasi wartawan bukan lagi “mengabarkan” (to inform), melainkan “untuk trafik” (to be click).

Biasanya, judul umpan klik digunakan untuk berita yang tidak menarik, berita basi, hanya memberikan sedikit informasi, atau bahkan berita yang tidak penting sama sekali.

Sejarah Clickbait

Jurnalisme umpan klik dulu dikenal dengan sebutan jurnalisme kuning (yellow journalism) atau koran kuning (yellow newspaper) dengan judul-judul berita yang bombastis, tetapi setelah dibaca isinya tidak substansial.

Bagaimana sejarah clickbait?

Berikut ini ulasan tentang sejarah clickbait yang ditulis seorang jurnalis Inggris di laman Aljazeera.

Pembaca di mana pun dapat merasa kecewa karena mengeklik judul yang tampak menjanjikan untuk menemukan bahwa kontennya tidak ada hubungannya dengan apa yang telah dijanjikan.

Tautan berita yang dibagikan di media sosial adalah bentuk cerita umpan-klik yang paling umum. Tautan berita biasanya berisi judul dan representasi visual (gambar/foto).

Tapi sementara berita tentang bencana alam atau serangan teror jelas membutuhkan headline sensasional, berita umpan klik menggunakan judul sensasional untuk artikel yang memiliki sedikit atau tidak ada nilai berita sama sekali.

Misalnya, judul seperti “10 fakta yang harus Anda ketahui tentang Kanker” akan membangkitkan minat karena Kanker adalah penyakit yang serius.

Namun, ketika Anda masuk ke dalam cerita, Anda mungkin menemukan bahwa cerita tersebut sebenarnya hanya memberikan sedikit informasi baru.

Bara Juga:  Media Relations: Konferensi Pers dan Siaran Pers

Menurut Search Engine Journal (SEJ), frasa seperti “X alasan mengapa…” dan “Inilah yang…” menghasilkan klik terbanyak. Jenis tautan ini akan mendapat lebih banyak perhatian jika media arus utama menggunakannya.

Pembaca mungkin menjadi frustrasi ketika mereka melihat bahwa tidak ada yang penting di balik judul tersebut. Tapi ini tidak masalah. Begitu mereka mengklik, mereka akan melihat iklan yang merupakan sumber penghasilan utama media online atau platform media sosial. Tidak masalah jika pembaca tidak membaca artikelnya –targetnya hanya klik tautan kok!

Dari ‘Jurnalisme Kuning’ hingga infomersial

Overpromising dan underdelivering pada judul berita telah berlangsung lebih lama dari yang dibayangkan kebanyakan orang.

Ketika media cetak tahun 1800-an mulai mencoba-coba fenomena ini, para jurnalis menyebutnya sebagai “Jurnalisme Kuning” (Yellow Journalism). Tujuannya adalah untuk menarik perhatian publik sedemikian rupa sehingga orang akan membeli lebih banyak surat kabar.

Sejarah memberi tahu kita tentang tokoh-tokoh surat kabar terkenal yang memanfaatkan Jurnalisme Kuning. Joseph Pulitzer adalah salah satunya.

Media penyiaran mulai mengalami fenomena ini pada akhir abad ke-20, yang disebut sebagai infomersial. Infomersial ditayangkan di luar jam sibuk, dan penuh dengan iklan, sementara produsen berpura-pura menyampaikan informasi yang “mengubah hidup”.

Hari-hari ini, banyak publikasi online juga mengandalkan headline sensasional untuk menarik pembaca ke situs berita mereka di mana mereka juga akan dibombardir dengan iklan.

“Fokus dari click-bait adalah untuk menarik perhatian publik dengan membuat headline berita sensasional yang seringkali menyesatkan atau tidak benar. Strategi ini telah digunakan sepanjang sejarah jurnalisme.”

Contoh tertua dari praktik ini adalah “Tipuan bulan besar tahun 1835”. Berita, yang melaporkan bahwa kehidupan telah ditemukan di bulan, diliput oleh sebuah surat kabar New York, The New York Sun, yang saat itu baru berjalan selama dua tahun.

Kisah, yang menampilkan “temuan” seorang astronom Inggris bernama Sir John Herschel, tetap sangat populer selama beberapa hari. Namun, cerita itu hoax, disertai dengan foto-foto palsu.

Namun, sebagai contoh jurnalisme “umpan klik”, itu sangat sukses.

Meskipun terungkap segera setelah publikasi bahwa berita tersebut ditulis oleh editor surat kabar, Richard Adams Locke, dan tidak benar, surat kabar tersebut tetap sangat populer. Hal itu pada akhirnya berdampak pada peningkatan oplah mereka.

Contoh clickbait penting lainnya adalah persaingan antara New York Journal karya William Randolph Hearst dan publikasi New York World karya Joseph Pulitzer pada awal 1900-an.

Kedua surat kabar tersebut mencoba menarik pembaca melalui judul-judul berita yang provokatif dan menarik dan seringkali melanggar etika jurnalisme dalam banyak hal, tetapi menarik pembaca berbondong-bondong.

Pada 1983, Vinnie Musetto –dijuluki oleh beberapa “Godfather of Clickbait”, memercikkan judul “Tubuh tanpa kepala di bar topless” di halaman depan New York Post, koran yang dia edit.

Bara Juga:  Media di Indonesia Masuki Era Kegelapan Jurnalisme

Isi beritanya tentang penembakan seorang pemilik bar. Terlepas dari judul yang sensasional, sama sekali tidak disebutkan tentang keadaan telanjang dada dalam berita dan keadaan tanpa kepala tidak disebutkan sampai paragraf tiga.

Kematian jurnalisme?

Pada Februari 2014 CNN menerbitkan judul provokatif tentang pemerkosaan di Alaska. Judul — “Negara bagian mana yang memiliki tingkat pemerkosaan tertinggi di negara ini? Ini mungkin mengejutkan Anda” — dikritik oleh para profesional media, tetapi CNN berpendapat bahwa berita itu cukup penting untuk membenarkan judul yang mencari perhatian.

Sementara beberapa media mencoba menarik perhatian publik untuk cerita-cerita penting, yang lain hanya ingin Anda mengklik tautan dan tidak terlalu peduli dengan seberapa penting sebuah berita atau apakah itu untuk kepentingan publik.

Meskipun clickbait bukanlah hal baru, banyak yang berpendapat bahwa hal itu bisa berarti kematian jurnalisme di era digital.

Salah satu alasannya adalah saat ini media arus utama sangat bergantung pada media sosial.

Hampir semua situs berita memiliki banyak akun media sosial. Akun-akun media sosial ini berfungsi sebagai pihak ketiga antara situs berita dan konsumen berita. Sementara media arus utama mungkin berpikir bahwa berbagi konten di media sosial akan meningkatkan basis konsumen mereka, itu justru membawa efek sebaliknya.

Ketersediaan terus-menerus konten media arus utama di media sosial telah mengubah perilaku konsumen. Konsumen yang sama yang pernah mengunjungi situs berita favoritnya, secara langsung tidak lagi merasakan keinginan untuk melakukan itu.

Selain itu, media sosial menawarkan layanan berita dan hiburan yang dipadukan hanya dalam satu akun. Menurut sebuah penelitian berjudul “Konsumsi berita di Inggris: 2021/2022” oleh Ofcom, regulator komunikasi Inggris, tiga sumber berita teratas untuk remaja di Inggris adalah Instagram, Tiktok, dan YouTube, sedangkan organisasi berita arus utama ITV dan BBC ada di peringkat 4 dan 5.

Studi lain oleh Ofcom tahun 2019 menemukan bahwa setengah dari konsumen berita dewasa di Inggris mengakses berita melalui media sosial.

Instagram, Tiktok, dan YouTube berada di puncak daftar tujuan favorit konsumen berita, tanpa membuat konten berita sendiri, terutama karena media arus utama membuat konten mereka murah dan tersedia di platform media sosial ini.

Namun, meskipun cerita umpan klik setidaknya memiliki tujuan – untuk membawa pembaca kembali ke publikasi aslinya –saat ini, mereka malah membawa pembaca kembali ke platform media sosial.

Akibatnya, media arus utama kehilangan kontak langsung dengan konsumen mereka ke media sosial. Seperti pihak ketiga lainnya dalam bisnis apa pun, algoritma media sosial bertujuan untuk mengontrol konsumsi umpan berita penggunanya.

Algoritma ini menambah masalah karena begitu pengguna jatuh ke dalam perangkap umpan klik di media sosial, algoritme tersebut mempromosikan lebih banyak cerita semacam ini kepada pengguna tersebut.

Bara Juga:  Cara Membuat Grup WhatsApp (WA) dan Keluar Tanpa Ketahuan Member Lain

Orang mengklik umpan klik dan siklus berlanjut. Alhasil, media sosial akan ketinggalan berita-berita penting karena tenggelam oleh segala click-bait.

Media arus utama dibiarkan berjuang dengan fenomena yang sama, sementara media sosial tetap menjadi salah satu titik kontak terpenting dengan konsumen.

Melawan ‘momok’ clickbait

Masalah terbesar adalah artikel berita umpan klik berkontribusi pada penyebaran informasi yang salah. Penelitian di media Spanyol tahun 2019 menemukan bahwa clickbait menyampaikan informasi yang tidak lengkap, keunggulan soft news, pengulangan dan serialisasi, serta penggunaan hiperbola.

Jurnalisme umpan klik juga dapat dianggap sebagai “iklan palsu”. Sama seperti Anda akan merasa tertipu jika membeli sesuatu secara online yang ternyata sama sekali berbeda dari yang dijelaskan, demikian pula pembaca merasa tertipu ketika mereka mengikuti judul clickbait.

Namun, meskipun banyak negara memiliki undang-undang yang melarang iklan atau produk palsu, ini tidak berlaku untuk berita clickbait yang sebagian besar membuang waktu pembaca untuk menghasilkan uang.

Jadi, bagaimana cara kita memerangi momok “jurnalisme” clickbait?

Kita mungkin tidak perlu melakukannya –itu mungkin akan padam dengan sendirinya.

Pertama, ada bukti yang berkembang bahwa orang jauh lebih waspada terhadap berita umpan-klik dan berita itu tidak lagi seefektif sebelumnya dalam menghasilkan lalu lintas internet.

Sebuah studi baru-baru ini tentang popularitas artikel umpan klik, yang mengamati 19.386 artikel dari 27 penerbit online terkemuka, menemukan bahwa rata-rata artikel umpan klik menghasilkan pangsa yang jauh lebih rendah daripada artikel standar.

Studi ini juga menemukan bahwa konsumen berita menganggap umpan klik ini manipulatif, menunjukkan ketidakpercayaan terhadap penyedia umpan klik.

Kedua, ada juga bukti bahwa organisasi berita dapat meningkatkan jumlah konsumen dengan merangkul independensi.

Contoh bagusnya adalah bagaimana jurnalisme olahraga independen berkembang dengan melepaskan diri dari media arus utama.

Sementara berita olahraga merupakan bagian dari outlet berita tradisional, biasanya ditempatkan di bagian ketiga buletin berita atau di halaman belakang surat kabar. Oleh karena itu, untuk mendapatkan pembaca, ia sering menggunakan tajuk berita sensasional serta cerita “pabrik rumor”.

Namun, beberapa majalah olahraga skala kecil independen telah mengubah semua ini. Delayed Gratification and Another Escape di Inggris, Offscreen di Australia, Laine di Finlandia, Lagom di Swedia, dan Jot Down di Spanyol adalah beberapa contoh outlet berita independen kecil yang berfokus pada olahraga yang mampu mengarahkan jurnalisme olahraga secara keseluruhan.

Majalah olahraga ini berkembang pesat karena mereka secara aktif memilih untuk mandiri dan bekerja dengan standar jurnalisme yang tinggi.

Sekaranglah waktunya bagi media arus utama untuk menilai kembali hubungan simbiosisnya dengan media sosial dan perlunya “jurnalisme” umpan klik sama sekali.

Demikian sejarah clickbait dan mengapa ia “trending” di media online saat ini.*

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here