Home Jurnalistik Dasar-Dasar Penulisan Berita

Dasar-Dasar Penulisan Berita

67

Pengertian Berita

BERITA (news) adalah laporan peristiwa terbaru, penting, dan menarik bagi pembaca. Berikut ini prinsip dasar penulisan berita dalam jurnalistik atau komunikasi massa.

Formula dasar penulisan berita terangkum dalam istilah ABC, yaitu Accuracy (Akurasi), Brevity (Ringkas), dan Clarity (Jelas).

Akurasi

Yang pertama dan paling penting adalah akurasi (accuracy) –kecermatan; ketelitian; ketepatan. Informasi yang disampaikan harus akurat, benar, faktual, sesuai dengan kenyataan yang terjadi.

Sebuah cerita bisa menjadi kreatif dan menarik, tetapi jika mengandung kesalahan, itu tidak ada artinya.

Berita palsu (fake news, false news story) melemahkan kepercayaan publik (public trust ) yang diperlukan untuk kelangsungan hidup pers yang bebas.

Perlu diingat, Amandemen Pertama secara khusus melindungi pers dari kontrol pemerintah sehingga publik dapat menerima informasi yang akurat dan tidak bias.

Masyarakat membutuhkan informasi yang tidak bias untuk membuat pilihan cerdas di bilik suara. Ini sangat penting bagi proses demokrasi. Jika publik kehilangan kepercayaan pada keakuratan dan keadilan pers atau pemberitaan, kehilangan kepercayaan pada demokrasi akan segera menyusul.

Selalu periksa angka, ejaan nama, siapa mengatakan apa (who said what), dan fakta dasar lainnya dari cerita apa pun.

Tugas reporter adalah mencari tahu apa yang sedang terjadi, lalu menulis cerita yang menarik dan informatif. Akurasi selalu didahulukan. Accuracy always comes first!

Ringkas

Prinsip dasar penulisan berita yang kedua adalah keringkasan (brevity). Gunakan kata atau kalimat singkat dan lugas. Setiap kata dalam cerita Anda harus bermakna.

Sampaikan berita langsung ke intinya. Katakan sekali saja. Jangan berlebihan. Jangan katakan “8 a.m. pagi”, karena 8 a.m. adalah pagi. Katakan saja 8 a.m. atau katakan jam 8 pagi.

Don’t say “8 a.m. in the morning,” since 8 a.m. is in the morning. Just say 8 a.m. Or say 8 in the morning.

Ingat gaya penulisan piramida terbalik (inverted pyramid). Letakkan fakta yang paling penting di depan atau di awal tulisan. Menarik perhatian pembaca.

Jelaskan petunjuknya dan lanjutkan ke fakta terpenting berikutnya dalam piramida terbalik kedua dan seterusnya mengarah ke akhir yang menarik. Jangan hanya berhenti menulis ketika Anda kehabisan informasi.

Jelas

Kejelasan (clarity) dimulai sebelum Anda menulis berita. Kejelasan dimulai dengan pelaporan yang lengkap dan kompeten.

Anda harus memahami subjek Anda sepenuhnya sehingga cerita Anda meninggalkannya sebening kristal di benak pembaca. Kisah Anda seharusnya tidak meninggalkan pertanyaan.

Hindari jargon (kata atau istilah yang hanya dimengerti kalangan tertentu). Jelaskan apa saja yang tidak akan terlihat jelas bagi orang kebanyakan.

Semakin banyak informasi yang Anda kumpulkan, semakin Anda harus menyaring untuk menentukan apa yang termasuk dalam lead.

Semakin banyak Anda tahu, semakin sulit untuk menceritakannya dengan cepat dan membuatnya sederhana. Ini hanya mudah jika Anda tidak tahu apa yang Anda bicarakan. Tidak ada yang mengatakan pelaporan yang baik itu mudah.

The Gatekeeper

Siapa yang memutuskan cerita apa yang akan dicetak di Monitor? Siapa yang memilih cerita untuk 10 O’Clock News di Channel 2?

Jurnalis membuat keputusan itu, dan ketika mereka melakukannya, mereka sedang menjalankan fungsi “penjaga gerbang” (the gatekeeper).

Gatekeeper adalah orang yang menyeleksi berita yang dipublikasikan.

Mereka memutuskan cerita mana yang harus dibiarkan melewati “gerbang” dan mana yang dibuang ke tempat sampah.

Di media cetak (koran), wartawan atau editor memutuskan berita mana yang cukup penting untuk dimuat di halaman satu, dan mana yang dimuat di dalam.

Tapi fungsi gatekeeper juga memengaruhi cara kita menulis cerita kita. Pembaca melihat kepada jurnalis untuk memahami dunia yang membingungkan.

Tugas jurnalis adalah mencari tahu apa yang sedang terjadi, kemudian memilih dari buku catatan yang penuh coretan hanya fakta-fakta yang diperlukan untuk memberi pembaca gambaran yang jelas dan ringkas tentang peristiwa-peristiwa yang paling penting.

Jelas, proses ini meninggalkan beberapa fakta dari cerita. Anda harus yakin bahwa cerita Anda mencakup informasi yang paling penting.

Tetapi bagi Anda untuk membuat penilaian itu, Anda harus mempelajari segala kemungkinan tentang subjek Anda, dan itu berarti Anda akhirnya akan mengetahui banyak fakta yang kurang penting yang tidak akan pernah menjadi berita.

Seorang reporter yang baik suka menggali sebuah cerita. Aturannya adalah: “Tulis 10 persen dari apa yang Anda ketahui” (Write 10 percent of what you know).

Lima W

Setiap berita harus mencakup “Lima W:” Siapa, Apa, Kapan, Di mana, Mengapa, dan kadang-kadang.

Bagaimana dan terua apa? (How and So What?). Anda tidak harus membahas semua ini di bagian depan, tentu saja, tetapi biasanya Anda akan membahas satu atau dua di grafik pertama.
Sisanya harus segera datang.

5w1h

Pastikan semuanya tercakup di suatu tempat dalam cerita Anda.

Nilai Berita, News Values

Apa itu berita? Ada ungkapan klise: ketika anjing menggigit manusia, itu bukan berita. Ketika manusia menggigit anjing, itu berita. (When dog bites man, it’s not news. When man bites dog, that’s news)

Kritikus mengatakan, mengapa koran selalu penuh dengan berita buruk? Karena berita buruk itu tidak biasa, dan tidak ada yang mau membaca tentang peristiwa biasa.

“Penasihat Monitor tiba di kampus pagi ini dan menemukan banyak hal saat dia meninggalkannya malam sebelumnya.”

Siapa peduli? Jika penasihat menemukan singa gunung menunggu lift di Gedung 5, maka ada cerita. Dengan foto.

Berita biasanya memiliki setidaknya satu dari elemen nilai berita (news values) berikut:

1. Dampak, Impact

Dampak ditentukan oleh jumlah orang yang terkena dampak, jumlah kapal yang tenggelam, jumlah mobil yang rusak, dll. Semakin banyak orang yang terkena dampak, semakin banyak kapal yang tenggelam, semakin besar dampak ceritanya.

2. Kedekatan, Proximity

Semakin dekat audiens Anda dengan acara tersebut, semakin besar nilai beritanya. Jika sebuah kereta menabrak sebuah bus di Bangladesh, ia mungkin menerima tiga kolom inci di belakang bagian olahraga. Jika kereta menabrak bus di Niles Canyon Road, Argus akan memutarnya di halaman satu.

3. Ketepatan waktu, Timeliness

“Baru” (new) adalah bagian besar dari berita. Jika itu terjadi tepat sebelum batas waktu, itu berita yang lebih besar daripada jika itu terjadi minggu lalu.

Bahkan cerita “besar” hanya bertahan sekitar seminggu atau lebih. Berita, seperti ikan, lebih baik segar.

4. Menonjol, Prominence

Jika itu terjadi pada wali kota, itu adalah berita yang lebih besar daripada jika itu terjadi pada penasihat Monitor. Publik lebih peduli pada selebritas daripada orang yang tidak mereka kenal.

Jika presiden pergi jogging, wartawan mengambil gambar. Jika penasihat Monitor pergi joging, anjing menggonggong, tetapi tidak ada orang lain yang memperhatikan.

5. Kebaruan, Novelty

Jika suatu peristiwa tidak biasa, aneh, pertama, terakhir, atau sekali seumur hidup, itu memiliki nilai berita lebih daripada jika itu adalah sesuatu yang terjadi sepanjang waktu.

6. Konflik, Conflict

Perang, politik, dan kejahatan adalah peristiwa berita yang paling umum. Jika semua orang bergaul, tidak akan ada banyak berita.

7. Relevansi, Relevance

Bagaimana cerita memengaruhi pembaca? Kalau tidak ada efek sama sekali, mungkin tidak ada kabar.

8. Kegunaan, Usefulness

Bagaimana saya dapat menggunakan informasi ini? Bagian berita rumah, bisnis, dan rekreasi telah tumbuh di surat kabar dalam upaya untuk memberikan pembaca berita yang benar-benar dapat mereka gunakan.

9. Ketertarikan manusia, Human interest

Sebuah cerita mungkin lemah pada nilai berita lainnya, tetapi tetap menarik. Ini bisa sesederhana wawancara dengan orang yang menarik yang melakukan hal-hal yang tidak biasa.

Jika orang membicarakannya, itu adalah berita, meskipun tidak memenuhi kriteria nilai berita kami yang lain.

nilai berita

Objektivitas, Fairness

Tugas reporter adalah menemukan kebenaran dan menceritakannya, terlepas dari siapa yang mungkin dibuat tidak nyaman.

Tanggung jawab reporter, sebagaimana tersirat dalam Amandemen Pertama, adalah hanya melayani pembaca.

Publik membutuhkan informasi yang tidak bias agar demokrasi dapat berjalan dengan baik. Itu berarti bahwa cerita Anda harus tidak memihak.

Sebagian besar wartawan percaya bahwa objektivitas murni tidak mungkin. Ketika Anda memilih satu kata di atas yang lain, penilaian Anda memasuki cerita.

Tapi keadilan (fairness) itu mungkin, dan ini harus menjadi tujuan setiap reporter. Prinsip keadilan dalam penulisan berita mengharuskan reporter untuk mengenali biasnya sendiri dalam cerita, dan kemudian secara sadar memasukkan semua sudut pandang yang relevan — bahkan yang tidak disukai reporter, secara pribadi.

Selalu mencari “sisi lain” dalam cerita apa pun. Jika seseorang atau beberapa institusi dituduh melakukan sesuatu oleh sumber dalam cerita Anda, Anda memiliki kewajiban mutlak untuk menghubungi pihak yang dituduh dan memberi mereka kesempatan untuk menanggapi.

Ini harus dilakukan di cerita pertama, bukan di cerita “tanggapan” selanjutnya.

Gunakan bahasa yang netral. Hindari tanda seru. Jangan katakan “perguruan tinggi kami” ketika mengacu pada Ohlone. Katakan Ohlone. Nada bicara kita harus menjadi salah satu pengamat yang tidak tertarik, tetapi jujur.

Kredibilitas reporter adalah satu-satunya jaminan yang dimiliki pembaca akan keakuratan berita. Tidak ada polisi di ruang berita yang memaksa wartawan untuk akurat.

Amandemen Pertama tidak mengizinkan itu. Jika kita menulis cerita yang tidak akurat atau bias, pembaca akan berhenti mempercayai kita. Dan jika itu terjadi, kita semua sebaiknya pergi ke bidang lain.

Teras Berita, The Lead

Pemeran utama biasanya merupakan bagian terberat dalam menulis sebuah cerita. Lead atau teras adalah kata, kalimat, atau paragraf pertama dari cerita.

Kadang bisa dua atau tiga paragraf. Berapa pun panjangnya, teras memiliki beberapa pekerjaan penting yang harus dilakukan.

Pertama, ia harus menarik minat pembaca di sisa cerita. Bayangkan pembaca tidak sabar, dengan banyak hal lain yang bisa dia lakukan daripada membaca cerita Anda.

Bayangkan pembaca berkata, “Langsung ke INTINYA! Jangan buang waktu saya! Ceritakan CERITANYA!”

“Get to the POINT! Don’t waste my time! Tell me the STORY!”

Jika pembaca Anda terdampar di pulau terpencil tanpa membaca apa pun selain cerita Anda, Anda mungkin bisa lolos dengan petunjuk yang kabur dan tidak jelas.

Tetapi pembaca hari ini memiliki kereta BART untuk ditangkap, anak-anak berkelahi lagi dan TV tidak pernah berhenti meraung. Kisah Anda memiliki persaingan yang ketat.

Survei menunjukkan, kebanyakan orang mengatakan bahwa mereka mendapatkan berita dari TV, tetapi banyak yang kemudian beralih ke surat kabar untuk detail di balik berita utama.

Tugas Anda adalah menulis petunjuk singkat, padat, dan informatif untuk menarik pembaca yang telah terbiasa dengan jurnalisme TV yang “menggigit”.

Tapi kemudian Anda harus memberikan rincian, wawasan, konteks yang TV tidak punya waktu.

Apa aturan untuk teras berita yang baik? Ini dia:

1. Tetap singkat. Keep it short!

Penulisan berita selalu ketat, tetapi teras membutuhkan perhatian khusus. Padatkan cerita Anda menjadi satu kalimat, lalu satu frasa, lalu satu kata.

Pastikan kata itu berada di dekat awal lead. Sebagai aturan umum, kalimat utama tidak boleh lebih dari 10 kata.

2. Langsung ke intinya. Get to the point!

Cerita itu tentang apa? Beritahu pembaca dalam memimpin. Jangan katakan, “Dewan kota bertemu tadi malam.”

Beri tahu pembaca apa yang dewan kota melakukannya. “Pajak bisnis dinaikkan sebesar 30 persen pada pemungutan suara 6-1 dari dewan kota tadi malam.” Cerita tersebut tentang apa? Pajak. Jadi dapatkan pajak di depan.

3. Fokus pada tindakan. Focus on the action!

Gunakan “suara aktif” (active voice), kalimat aktif. Alih-alih mengatakan sesuatu terjadi, katakan siapa melakukan apa kepada siapa. Say who did what to who.

Gunakan kalimat aktif. Jika tidak ada yang melakukan sesuatu, itu mungkin bukan berita.

4. Pikat pembaca. Hook the reader!

Tempatkan hal yang paling penting, paling menarik, dan paling menarik di depan.

Sebuah novel mungkin membutuhkan 100 halaman untuk menuju klimaks cerita; sebuah berita menempatkan klimaks terlebih dahulu dan kemudian menjelaskan apa yang mengarah ke sana.

Aturan-aturan ini kadang-kadang dibuang untuk lead fitur, atau “lead anekdotal” yang dimulai dengan cerita kecil yang menetapkan adegan untuk poin yang Anda sedang coba buat.

Tapi lead berita yang ramping dan kuat akan bekerja paling baik di sebagian besar cerita.

struktur berita

Grafik Kacang, The Nut Graph

Setiap cerita membutuhkan “grafik kacang” yang menjawab pertanyaan: Mengapa saya menulis ini, dan mengapa menurut saya pembaca harus membacanya?

Cara terbaik untuk memastikan cerita Anda benar adalah dengan menyatakannya, secara sederhana, di suatu tempat di dekat bagian atas cerita.

Tidak harus mengatakan, “Inti dari cerita ini adalah…” Tapi jika cerita tentang kekurangan anggaran, grafik kacang yang baik mungkin mengutip pejabat distrik apakah kekurangan akan memaksa kenaikan biaya kuliah.

Bagaimana cerita memengaruhi pembaca? Itulah yang seharusnya ada dalam grafik kacang. Jika tidak mempengaruhi pembaca, mungkin seharusnya tidak menjadi berita.

Kutipan, Quotes

Kutipan menghidupkan cerita. Biarkan sumber Anda menceritakan kisahnya.

Suara reporter dalam cerita harus menguraikan poin-poin utama dan mengatur panggung untuk kutipan. Kutipan membiarkan sumber Anda “berbicara” kepada pembaca, memberikan dampak pribadi yang Anda tidak bisa mendapatkan cara lain di media cetak.

Tapi kutipan harus khusus. Jangan gunakan kutipan untuk informasi yang dapat dijelaskan dengan lebih jelas dengan kata-kata Anda sendiri.

Hanya kutipan langsung yang terkandung di dalam tanda kutip. Informasi di dalam tanda kutip harus merupakan kata-kata persis dari sumbernya.

Tetapi langkah lain diperlukan untuk mencapai akurasi: kata-kata di dalam tanda kutip juga harus menyampaikan maksud pembicara.

Menggunakan kata-kata persis pembicara untuk mengatakan sesuatu yang tidak dia maksudkan adalah mengambil kutipan di luar konteks. Ini adalah keluhan serius yang sering dibuat oleh sumber.

Di akhir wawancara, selalu periksa kutipan yang ingin Anda gunakan, dan jika Anda tidak yakin dengan maksud pembicara, tanyakan.

Bentuk yang tepat untuk menggunakan kutipan langsung adalah: “Saya tidak akan mencalonkan diri sebagai presiden,” kata Dan Quayle, Kamis.

Perhatikan bahwa tanda baca ada di dalam tanda kutip. Kutipan ini dikaitkan setelah kalimat pertama.

Cobalah untuk meminimalkan penggunaan kutipan parsial: Ketika ditanya tentang rencana kepresidenannya, Quayle mengatakan dia “tidak akan mencalonkan diri.”

Contoh pertama, menggunakan kutipan lengkap, lebih menarik dan lebih akurat. Kutipan parsial meninggalkan kesan yang salah.

Kutipan tidak langsung tidak harus menggunakan kata-kata persis pembicara, tetapi harus menyampaikan apa yang dimaksud pembicara.

Sebagai contoh: Brett Favre membantah laporan bahwa dia akan pensiun dari sepak bola pada akhir musim, tetapi dia mengatakan dia merasakan usianya.

Kutipan tidak langsung dapat digunakan untuk memperkenalkan kutipan langsung. Misalnya, kalimat berikutnya dalam cerita favorit bisa jadi: “Saya merasakan setiap tekel dalam karier saya ketika saya bangun di pagi hari,” katanya.

Pastikan pembaca tahu siapa yang berbicara. Jika Anda mengutip satu orang untuk beberapa paragraf, dan kemudian berencana untuk mengutip orang lain, gunakan grafik transisi di antara dua kutipan tersebut.

Contohnya: Seorang anggota dewan kota lainnya memiliki pandangan yang berlawanan. “Saya pikir pengembangan yang direncanakan itu buruk,” kata Anggota Dewan Joe Smith.

Jika Anda mengakhiri satu kutipan dan memulai yang lain tanpa memberi tahu pembaca, kebingungan akan terjadi.

Ingat, Anda mungkin secara akurat melaporkan apa yang dikatakan seseorang, tetapi orang itu mungkin salah.

Verifikasi pernyataan yang meragukan dengan menghubungi sumber lain. Tidaklah cukup untuk mengatakan nanti, “Tapi itulah yang dia katakan.”

Ingatlah bahwa tujuan Anda adalah untuk memberi tahu pembaca. Jangan pernah hanya mengandalkan satu sumber. Jika Anda menemukan bahwa salah satu sumber Anda tidak memiliki informasi yang Anda butuhkan, ganti sumber.

Transisi

Setiap paragraf dalam cerita Anda harus mengalir secara alami dari paragraf sebelumnya.

Jika Anda telah mengumpulkan informasi yang cukup, dan jika petunjuk Anda cukup kuat, Anda mungkin menemukan bahwa cerita Anda tampaknya “menulis sendiri”, mengalir secara alami dari awal sampai akhir.

Tapi cerita lain tampak “berombak”, dengan narasi mengambil jag dan loop yang bisa kehilangan atau membingungkan pembaca.
Transisi menghaluskan jags itu dan membuat cerita lebih mudah dibaca.

Berikut adalah beberapa garis panduan:

1. Pastikan elemen cerita Anda disajikan dalam urutan yang logis.

Urutan yang paling umum adalah urutan kronologis. Ini terjadi, lalu ini terjadi, lalu ini terjadi. Demi variasi, Anda ingin menggunakan kata “lalu” tidak lebih dari sekali.

2. Gunakan perkenalan sebagai transisi antar pembicara.

Sebagai contoh: Ed Smith, profesor biologi di Ohlone, tidak setuju dengan gagasan bahwa yogurt beku menyebabkan ujung bercabang. “Itu ide paling gila yang pernah saya dengar,” katanya.

3. Atur adegan untuk area diskusi baru.

Jangan hanya memulai ke arah yang baru tanpa memberi tahu pembaca.

Sebagai contoh: Sekelompok instruktur Ohlone telah mengembangkan teori lain, yang didasarkan pada eksperimen dengan pisang. “Kami pikir kami sedang melakukan sesuatu,” kata Profesor Harold Foote.

Akhir Berita, Endings

Meskipun gaya penulisan berita mencoba untuk menempatkan informasi yang paling penting di awal, untuk menarik pembaca, penting juga untuk menyimpan sesuatu untuk akhir yang baik.

Sebuah akhir yang baik memberikan perasaan “membulatkan” pada sebuah cerita, terutama jika akhir itu mengacu pada informasi di bagian depan.

Misalnya, dalam sebuah cerita oleh seorang anggota staf Monitor tentang seorang pemuda yang mencoba berhenti dari kejahatan geng dan mengubah hidupnya, akhir ceritanya adalah:

Valle memberikan jawaban “ya” yang meyakinkan ketika ditanya apakah dia akan lulus dari perguruan tinggi. Ini berarti dia harus melihat ibunya menangis lagi, meski kali ini dia akan melihatnya dari panggung sambil mengenakan peci dan gaun sambil memegang ijazah di tangannya.

Lead berita telah berbicara tentang bagaimana ibunya
menangis saat menerima beasiswa untuk kuliah, tak lama setelah dia dibebaskan dari penjara. Bagian akhir membuat referensi yang mulus untuk lead, mengikat cerita bersama-sama.

Prinsip Dasar Penulisan Berita Lainnya

Hindari cerita satu sumber. Bicaralah dengan sebanyak mungkin orang dalam waktu yang Anda miliki untuk membuat laporan.

Pastikan Anda menyisakan cukup waktu untuk bagian penulisan cerita. Bagaimana Anda tahu kapan Anda telah melakukan pelaporan yang “cukup”, berbicara dengan cukup banyak sumber, membaca cukup banyak laporan? Pengalaman akan mengajari Anda jawabannya, dan itu akan jauh lebih banyak daripada yang Anda pikirkan di awal.

Pekerjaan reporter berita memiliki tiga bagian: melaporkan, menulis, dan memenuhi tenggat waktu (deadline).

Ketiganya penting, tetapi pelaporan berita tidak bisa ada tanpa tenggat waktu. Batas waktu adalah disiplin Anda.

Belajarlah untuk memenuhi tenggat waktu, pelajari cara mengumpulkan informasi, dan gaya penulisan pada akhirnya akan muncul.

Ada perbedaan yang luas dan jelas antara penulisan berita dan periklanan.

Gunakan objektivitas dan keadilan normal Anda saat menulis tentang pengiklan, bahkan jika mereka mendorong Anda untuk cerita “positif”, dan mengancam untuk menarik iklan mereka jika mereka tidak mendapatkannya.

Fokus kita adalah pada pembaca. Tugas kita adalah menulis cerita yang jujur ​​dan adil, dan pengiklan yang bijaksana akan menghargainya.

Kita harus selalu memberikan semua sisi cerita, dan kita harus meminta reaksi dari semua pihak yang berkepentingan, tetapi tugas kita adalah melaporkan berita secara objektif, terlepas dari siapa yang terlibat.

Angka yang masuk akal. Sebuah angka tidak ada artinya tanpa perbandingan. Jika pendaftaran tumbuh 5 persen musim gugur ini, bagaimana jika dibandingkan dengan musim gugur yang lalu? Bagaimana jika dibandingkan dengan rata-rata semester musim gugur?

Bercerita (story-telling) adalah bagian dari menjadi manusia. Kita mencoba memahami pengalaman dengan mengubahnya menjadi sebuah cerita.

Kita menggunakan cerita untuk mengingat pengalaman, dan untuk berbagi pengalaman dengan orang lain. Kita belajar melalui cerita. Berita adalah jenis cerita khusus, yang menyajikan fakta tanpa penilaian pencerita.

Cara Menulis Teras Berita

Teras berita (news lead) adalah alinea pertama dalam naskah berita. Ia bagian awal berita dan bagian paling sulit dalam penulisan berita.

Berikut ini tips cara menuliskan teras berita:

1. Padatkan cerita menjadi satu atau dua kata. Letakkan kata-kata itu sedekat mungkin dengan awal kalimat pertama tanpa merusak alur kalimat utama.

2. Jauhkan lead pendek — 20 sampai 30 kata untuk kalimat pertama. Atau lebih sedikit.

3. Lead berita harus memberi tahu pembaca tentang apa cerita itu dan cukup menarik untuk menarik pembaca ke dalam cerita selanjutnya. Ingatlah bahwa pembaca tidak akan tahu tentang apa ceritanya sampai Anda memberi tahu mereka.

4. Temukan aksi dalam cerita. Tempatkan tindakan di depan.

5. Selalu periksa ulang nama dan nomor. Periksa ejaan, gaya, dan tata bahasa. Letakkan setiap hal dalam urutan.

6. Atribut pendapat. Tetap dengan fakta.

7. Detail, deskripsi. Laporkan dulu, lalu tulis. Pelajari semua, beri tahu 10 persen.

8. Putuskan nilai berita mana yang paling sesuai untuk memimpin cerita. Tulis prospek yang menekankan nilai berita itu.

9. Tulis dengan kalimat aktif.

10. Jangan awali teras berita dengan nama, waktu, atau tempat, kecuali itu adalah hal yang paling menarik/penting dalam cerita.

Pantangan dalam Menulis Lead

1. Jangan membuat lead terlalu rumit. Jangan memuatnya dengan terlalu banyak nama, angka, atau detail. Jaga agar kalimat utama tetap pendek — jangan lebih dari 35 kata.

2. Jangan mulai dengan waktu, hari atau tanggal, atau tempat. Lebih baik fokus pada tindakan, siapa atau apa.

3. Jangan memulai dengan ekspresi kosong, tidak mengatakan apa-apa atau generalisasi yang gagal membedakan berita ini dari berita lain: Ada… Dalam laporan yang dirilis hari ini… Menurut…

4. Jangan memulai dengan pertanyaan jika pertanyaan tersebut terjawab dalam cerita. Lead pertanyaan adalah lead klise.

5. Jangan memulai dengan kutipan langsung jika itu adalah kalimat lengkap. Jangan memulai dengan kutipan kecuali itu adalah kutipan yang luar biasa.

6. Jangan gunakan bentuk kata kerja untuk lead, jika Anda bisa menghindarinya. Gunakan kata kerja tindakan.

7. Jangan melebih-lebihkan berita utama, membuatnya lebih dramatis dari yang sebenarnya. Perhatikan kata-kata “bencana”.

Elemen Penulisan yang Baik

Berikut ini unsur tulisan yang baik (elements of good writing).

1. Ketepatan, Precision

Gunakan kata yang tepat. Katakan secara tepat apa yang Anda maksud.

Jadilah spesifik. Hindari seksisme dalam tulisan Anda. Gunakan istilah umum yang mudah dipahami orang awam.

2. Kejelasan, Clarity

Gunakan kalimat sederhana. Kata benda, kata kerja. Berpikir jernih, lalu menulis. Perhatikan tata bahasa dan tanda baca.

3. Pacing.

Gerakan kalimat menciptakan nada, suasana hati untuk cerita. Kalimat panjang menyampaikan suasana hati yang santai dan lambat.

Kalimat deklaratif pendek menyampaikan tindakan, ketegangan, gerakan. Gunakan variasi panjang kalimat.

Gunakan kalimat yang lebih pendek ketika menulis tentang bagian cerita yang lebih aktif dan menegangkan.

4. Transisi.

Kemajuan secara logis dari titik ke titik. Atur semuanya.

5. Daya tarik sensorik.

Menarik satu atau lebih dari panca indera kita: penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan sentuhan.

Seperti apa kedengarannya? Apakah ruangan itu terlalu panas? Bisakah Anda mencium bau masakan di luar di jalan setapak? Apakah orang tersebut berbicara perlahan dan hati-hati, atau cepat, dengan penuh percaya diri?

6. Menggunakan analogi.

Gambarkan sebagai “seperti” atau “sebagai” sesuatu yang akrab bagi pembaca.

Ringkasan: 10 Dasar Penulisan Berita

1. Akurat
2. Singkat
3. Jelasan
4. Spesifik
5. Langsung ke intinya
6. Rapikan semuanya
7. Dapatkan kutipan dengan benar
8. Tulis suara yang halus/aktif
9. Tata bahasa/ejaan/gaya AP
10. Lima W/jawab semua pertanyaan

Alur Cerita

Apa yang ingin saya katakan? Di mana saya meletakkannya?

1. Teras.
2. Materi yang menjelaskan dan menguatkan lead.
3. Bahan latar belakang yang diperlukan
4. Materi sekunder atau kurang penting.

5. Piramida menurun. Cerita.
6. Transisi
7. Kutipan
8. Akhir.

Form versus content

Bentuk versus isi. Bentuk menjadi bagian dari isi. Tanpa bentuk, konten bisa hilang.

Tahu apa yang ingin Anda katakan. Lalu katakan. Jangan memulai dengan mengatakan hal lain yang menurut Anda akan mengarah pada apa yang ingin Anda katakan. (Dewan kota bertemu tadi malam)

Jangan pernah mulai menulis tanpa rencana dalam pikiran. Bahkan cerita yang panjang dan rumit dapat dinyatakan dalam satu atau dua kalimat.

Hindari Kesalahan Logis

Generalisasi tergesa-gesa — kesimpulan berdasarkan bukti yang tidak cukup atau tidak representatif.

Kematian akibat overdosis obat di Fremont meningkat dua kali lipat dalam tiga tahun terakhir. Oleh karena itu, lebih banyak orang Amerika yang meninggal karena penyalahgunaan narkoba.

Banyak generalisasi tergesa-gesa mengandung kata-kata seperti semua, setiap, selalu dan tidak pernah, ketika kualifikasi seperti kebanyakan, banyak, biasanya dan jarang akan lebih akurat.

Miliki data yang cukup untuk memverifikasi pernyataan Anda atau gunakan kualifikasi.

Non Sequitur (Latin untuk “tidak mengikuti”) — kesimpulan yang tidak mengikuti secara logis dari pernyataan sebelumnya atau yang didasarkan pada data yang tidak relevan.

Maria menyukai makanan; oleh karena itu dia akan menjadi koki yang hebat. Kecintaan Mary pada makanan bukanlah jaminan dia akan bisa memasak.

Analogi Palsu — secara keliru mengasumsikan bahwa karena dua hal serupa dalam satu hal, mereka harus serupa dalam hal lain.

Jika kita dapat menempatkan seorang pria di bulan, kita harus dapat menemukan obat untuk flu biasa. Keduanya merupakan tantangan ilmiah, tetapi cukup berbeda.

Entah… Atau Kekeliruan — saran bahwa hanya ada dua alternatif yang ada padahal sebenarnya ada lebih banyak.

Entah 49ers menemukan pelarian baru, atau mereka tidak akan pernah berhasil mencapai Super Bowl. Sebenarnya, tim dapat mencapai Super Bowl tanpa pelarian baru.

Penalaran Sebab-Akibat yang Salah — dengan menjumlahkan bahwa karena satu peristiwa mengikuti yang lain, yang pertama adalah penyebab yang kedua.

Seperti non sequitur, itu adalah lompatan ke kesimpulan yang tidak dapat dibenarkan.

Sejak Gubernur Smith menjabat, pengangguran di negara bagian tersebut telah menurun sebesar 7 persen. Gubernur Smith harus diapresiasi karena mengurangi pengangguran.

Kita harus menunjukkan kebijakan Gubernur Smith menyebabkan penurunan.

Penalaran Sirkular — alih-alih mendukung kesimpulan dengan bukti, penulis hanya menyatakan kembali kesimpulan dalam bahasa yang berbeda.

Dosen dan administrator tidak boleh datang ke pertemuan mahasiswa karena pertemuan itu seharusnya hanya untuk mahasiswa.

Penulis tidak menjelaskan posisinya, tetapi hanya mengulangi intinya.

Kalimat Aktif dan Pasif

Voice adalah infleksi kata kerja yang menunjukkan apakah subjeknya adalah pelaku tindakan yang ditunjukkan atau ditindaklanjuti.

Jika subjek melakukan tindakan, kata kerjanya dalam suara aktif. Jika subjek ditindaklanjuti, kata kerjanya dalam bentuk pasif.

Kalimat aktif bersifat dinamis. Kalimat pasif bersifat statis. Kalimat aktif kuat dan menekankan aktor. Kalimat pasif mengelak tentang penamaan aktor.

Penulisan berita hampir harus selalu menggunakan suara aktif karena berita adalah tentang aksi dan aktor.

Untuk menguji suara aktif, temukan subjek dan kata kerja dalam kalimat. Letakkan subjek sebelum kata kerja sehingga subjek melakukan tindakan: Ronaldo menendang bola, bukan: Bola ditendang oleh Ronaldo.

Demikian dasar-dasar penulisan berita atau prinsip dasar menulis berita yang menjadi pedoman wartawan. (Sumber: Basic News Writing).*

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here