Home Komunikasi 8 Cara Menguasai Seni Komunikasi

8 Cara Menguasai Seni Komunikasi

226

seni komunikasiSeni komunikasi adalah kemampuan Anda untuk mendengarkan dan menyampaikan informasi dengan cara yang jelas dan akurat. Oleh karena itu keterampilan membaca, menulis, berbicara, dan mendengarkan yang baik penting untuk mencapai tujuan Anda.

Istilah seni komunikasi (the art of communication) menunjukkan berkomunikasi adalah seni.

Saat kita mencoba menyampaikan pesan kita kepada orang lain, seolah-olah kita mulai dengan kanvas kosong dan kemudian mulai melukis gambar. Gambar apa pun yang kita inginkan.

Kebanyakan orang berasumsi, saat melukis gambar, mereka hanya memiliki beberapa kuas dasar yang dapat mereka gunakan. Tetapi seniman tingkat lanjut tahu, ada banyak alat yang tersedia untuk membuat mahakarya mereka, dan mereka menggunakannya.

Hal yang sama berlaku dengan komunikasi. Ada banyak alat yang tersedia untuk Anda saat Anda berkomunikasi; Anda hanya perlu menyadarinya dan kemudian menggunakannya. Semakin baik Anda menggunakan alat ini, semakin baik Anda dalam berkomunikasi.

Dua kategori utama yang termasuk dalam alat ini adalah verbal dan nonverbal.

Mari kita lihat berbagai cara yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan kemampuan Anda berkomunikasi dikutip dari laman Success.

Cara menguasai seni komunikasi

Berikut ini cara menguasai seni komunikasi meliputi komunikasi verbal dan komunikasi nonverbal, dua jenis komunikasi yang kita lakukan sehari-hari.

Komunikasi Verbal

seni komunikasi verbal
Verbal Communication word cloud. Wordcloud made with text only.

1. Kata-kata

Orang menilai Anda dari kata-kata yang Anda ucapkan atau gunakan. Pilih kata-kata Anda dengan bijak.

Kata-kata memiliki kekuatan. Mereka memiliki kekuatan untuk menggerakkan negara dan bahkan kekuatan untuk menghancurkan.

Saat Anda berbicara, gunakan kata-kata Anda dengan hati-hati.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sehubungan dengan kata-kata Anda:

  • Hindari menggunakan kata-kata yang akan membuat orang lain berpikir buruk tentang Anda. Slang adalah salah satu contohnya.
  • Yang lainnya, tentu saja, cercaan dalam bentuk apa pun. Gunakan kata-kata yang mengomunikasikan nilai-nilai positif.
  • Gunakan kata-kata optimis, kata-kata kekuatan.
  • Pastikan mereka dapat dimengerti.
  • Gunakan kata-kata yang penuh warna dan kaya makna, asalkan dapat dipahami oleh pendengarnya.

2. Kosakata

Kosakata (perbendaharaan kata) yang diperluas akan membedakan Anda. Penguasaan kosakata akan meningkatkan proses komunikasi dan menarik orang lain masuk.

Bara Juga:  Strategi Komunikasi Media Sosial

Kosa kata Anda dapat mengungkapkan tingkat pendidikan Anda, dan orang lain mungkin membuat penilaian tentang Anda yang dapat memengaruhi peluang Anda bersama mereka.

Komunikator terbaik akan menggunakan kosa kata yang diperluas dengan kelompok yang lebih berpendidikan dan kosa kata yang lebih mendasar dengan kelompok yang kurang berpendidikan.

Sama pentingnya dengan apa yang Anda katakan adalah bagaimana Anda mengatakannya. Ingat, komunikasi bukan hanya soal apa yang dikatakan, tapi juga bagaimana cara mengatakannya, termasuk soal nada (tone).

Apa yang Anda katakan mungkin benar, tapi jika keliru dalam cara mengatakannya, maka orang akan fokus ke cara itu.

Nada apa yang Anda gunakan?

Ketika Anda berbicara, apakah nada Anda monoton? Atau apakah Anda mengubah nada suara Anda, mengubahnya? Ini secara alami akan membantu orang mengikuti apa yang Anda katakan.

Mengubah nada suara Anda adalah cara yang sangat efektif untuk menarik orang ke dalam pesan Anda.

Bayangkan jika seorang pelukis hanya menggunakan satu warna saja. Kita ingin banyak warna dan banyak nada.

Kecepatan bicara.

Seiring dengan kata-kata yang Anda gunakan dan nada suara Anda, pertimbangkan kecepatan Anda.

Kadang-kadang ketika Anda berbicara Anda mungkin perlu melakukannya dengan lambat, dan kadang-kadang Anda mungkin perlu melakukannya dengan sangat cepat.

Kecepatan Anda berbicara akan memberi tahu orang lain hal-hal tertentu. Langkah cepat akan mengomunikasikan bahwa Anda bersemangat tentang sesuatu.

Langkah lambat biasanya mengomunikasikan perhatian atau bahwa Anda benar-benar ingin mereka mendengar maksud Anda.

Memilih kecepatan Anda seperti menggunakan volume Anda dengan cara yang efektif. Komunikator ahli akan menarik audiens mereka dengan mengubah suara mereka dari sangat keras menjadi bisikan dekat.

Audiens bahkan tidak tahu bahwa pembicara membawa mereka dalam komunikasi roller coaster. Ada pelajaran yang bisa dipetik di sini. Bahkan dalam percakapan satu lawan satu, kita dapat menggeser dan mengubah volume, menjaga komunikasi kita lebih efektif.

3. Emosi

Emosi yang Anda komunikasikan saat berbicara sangat penting. Kuncinya di sini adalah menunjukkan emosi tanpa “menjadi emosional”.

Emosi bisa menjadi komunikator yang sangat efektif. Misalnya, menunjukkan kemarahan dapat mengomunikasikan bahwa Anda sangat serius terhadap sesuatu (selama Anda tidak sering marah).

Bara Juga:  Level Komunikasi

Membiarkan diri Anda menangis dapat menunjukkan sisi Anda kepada orang lain yang mengomunikasikan bahwa Anda adalah orang yang penuh gairah yang, selain menjadi orang yang keras kepala yang menginginkan kesuksesan, juga memiliki sisi yang lembut.

Membiarkan diri Anda tertawa akan menunjukkan bahwa Anda memiliki sisi yang menyenangkan dan tidak menganggap diri Anda terlalu serius.

Emosi, jika dikendalikan, adalah komunikator yang kuat.

4. Pelafalan

Ini soal artikulasi atau pengucapan kata demi kata. Apakah Anda berbicara dengan jelas sehingga orang dapat memahami Anda?

Pelafalan adalah kunci yang sering diabaikan untuk komunikasi yang efektif. Sangat penting untuk mengucapkan kata-kata kita dengan jelas sehingga orang memahami kita.

Pelafalan yang jelas memberi sedikit “pukulan” pada komunikasi kita. Berusahalah untuk mengucapkan kata-kata Anda dengan jelas.

Kuncinya adalah melakukannya dengan benar — melafalkan sehingga kata-kata Anda tidak berjalan bersamaan tetapi tidak mengucapkannya secara berlebihan sehingga Anda terdengar tidak wajar.

Dalam semua prinsip ini, idenya beragam. Setiap kali kita berkomunikasi dengan satu cara, kita menjadi mudah ditebak dan orang berhenti mendengarkan.

Pikirkan dirimu sendiri. Apakah Anda suka mendengarkan orang yang berbicara dengan satu kecepatan, satu nada, dengan kosakata yang membosankan dan tanpa emosi? Tentu saja tidak!

Maka kita harus membuat setiapupaya untuk menjadi komunikator yang penuh warna dan efektif. Dan kita bisa—jika kita berusaha dan berlatih, berlatih, berlatih!

Komunikasi nonverbal

Komunikasi Non-Verbal

Apa yang Anda katakan memengaruhi cara Anda berkomunikasi, tentu saja, tetapi yang sama pentingnya adalah apa yang tidak Anda katakan.

Ya, komunikasi nonverbal Anda berdampak besar pada seberapa baik Anda berkomunikasi.

Pernahkah Anda memikirkan bagaimana Anda berkomunikasi secara nonverbal?

Berikut adalah beberapa pemikiran tentang cara menggunakan komunikasi nonverbal untuk mendukung apa yang Anda katakan.

5. Gerakan Tangan 

Menjaga tangan Anda di sisi Anda akan membuat Anda tampak kaku dan tidak nyaman. Sebaliknya, gunakan tangan Anda untuk berkomunikasi.

Namun, jangan terlalu demonstratif sampai-sampai orang bertanya-tanya ke mana arah tangan Anda selanjutnya.

Bara Juga:  11 Jenis Skill Komunikasi

Salah satu cara untuk melihat apa yang Anda lakukan secara nonverbal adalah dengan merekam diri Anda berbicara. Perhatikan apa yang Anda lakukan dengan tangan Anda.

6. Kontak Mata

Mata bisa menjadi alat yang sangat ampuh dalam komunikasi. Anda tahu pepatah lama, “mata adalah jendela jiwamu”?

Itu benar. Pikirkan tentang apa yang dikomunikasikan seorang ibu kepada bayinya yang baru lahir ketika dia menatap mata mereka, atau apa yang dikatakan pasangan tanpa kata-kata ketika mereka saling menatap mata. Mata berbicara banyak.

Pernahkah Anda berbicara dengan seseorang yang terus-menerus melihat sekeliling? Apa yang dikomunikasikan itu? Kurangnya minat pada apa yang Anda katakan.

Ketika Anda berbicara dengan seseorang, lihatlah mereka. Beri mereka perhatian Anda dengan mata Anda. Dengarkan mereka dengan mata Anda. Komunikasikan dengan mereka bahwa mereka penting.

7. Lengan Anda

Beberapa orang bahkan tidak menyadari ketika mereka “menutup” orang lain dengan menyilangkan tangan ketika orang lain sedang berbicara.

menyilangkan tangan

Mereka yang mempelajari ini memberi tahu kita bahwa menyilangkan tangan adalah cara jitu untuk menutup diri dari orang lain. Ini mengkomunikasikan penutupan, ketakutan, dan oposisi.

8. Posisi berbicara

Saat Anda berkomunikasi, terutama dalam situasi presentasi, posisi bicara Anda—apakah Anda berdiri, duduk, berlutut, dll—dapat banyak berkomunikasi.

Misalnya,seorang master panggung, akan sering bergerak ke depan panggung dan berlutut. Apa yang dia komunikasikan secara nonverbal?

Dia berkata, “Dengarkan baik-baik ini. Ini sangat penting.”

Dia membawa penonton masuk untuk momen intim. Bahkan di ruangan dengan 1.000 orang, cara berkomunikasi ini dapat membuat setiap individu merasa Anda berbicara dekat hanya kepada mereka.

Duduk mengomunikasikan kelonggaran. Banyak pembicara akan memberikan sebagian besar presentasi mereka dengan cara ini.

John C. Maxwell, seorang pakar kepemimpinan kelas dunia, memberikan beberapa pidatonya sambil duduk. Gayanya informatif dan santai—dan efektif.

Demikian 8 cara menguasai seni komunikasi, meliputi verbal dan nonverbal. Anda bisa melatihnya bersama teman-teman Anda agar komunikasi Anda efektif.*

Video Seni Komunikasi: Cara Mengatasi Filler Words

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here